MUI: Mengritik Jangan Membuat Gaduh

Sabtu, 22 Januari 2011, 10:01 WIB

Smaller Reset Larger
KH Sahal Mahfudz

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA–Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) Dr KH MA Sahal Mahfudh mengingatkan para ulama agar memperhatikan jatidiri keulamaan dalam menyampaikan kritik dan tidak membuat gaduh. Ketika memberikan sambutan pada pembukaan Rapat Kerja Nasional (Rakernas) MUI di Asrama Haji Pondok Gede Jakarta, Jumat malam, Sahal Mahfudh mengatakan MUI harus berani menyampaikan kritik dan masukan jika ada kebijakan yang merugikan umat.

Di sisi lain, MUI juga harus bisa bersikap proporsional dalam menjalankan fungsi “tawashi bil-haq” (mengingatkan dalam kebaikan). “Jika baik harus dikatakan baik dan jika tidak baik, maka MUI juga harus menyatakannya,” katanya.

Namun ia mengingatkan bahwa dalam menyampaikan kebenaran, setiap pengurus MUI harus memperhatikan jatidiri keulamaan, yaitu senantiasa menggunakan cara yang baik, pilihan kata yang tepat dan tidak menimbulkan pro-kontra di tengah masyarakat. “Jangan sampai malah membuat gaduh,” ia mengingatkan.

Para ulama walaupun harus tegas dalam menyampaikan kebenaran, tetapi juga harus tetap menebarkan kedamaian dan kesantunan, ia menegaskan. Pada kesempatan itu KH Sahal juga menyampaikan harapan kepada pengurus MUI — dalam situasi kebangsaan yang memprihatinkan dan masyarakat merasakan beban kehidupan makin berat — setiap pengurus MUI mampu menemptkan diri dan organisasi MUI sebagai pembela dan pengayom umat.

Hadir dalam pembukaan Rakernas MUI, yang berlangsung mulai 21-23 Januari 2011, itu selain Ketua MUI Dr KH MA Sahal Mahfudh juga Menteri Kelautan dan Perikanan Fadel Muhammad, Menteri Koperasi dan UKM Syarifudin Hasan, Menteri Kehutanan Zulkifli Hasan dan Ketua Umum Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) Prof Dr KH Didin Hafidhuddin MSc, dan para ulama dari seluruh Indonesia.

Acara itu sendiri dibuka Menteri Agama Suryadharma Ali. Sebanyak 320 orang peserta dari seluruh Indonesia hadir. Sebelum Rakernas MUI itu dibuka, para menteri yang hadir tersebut menandatangani nota kesepahaman (MoU) dengan Ketua MUI Dr KH MA Sahal Mahfudh, termasuk juga dengan Ketua Umum Baznas tentang pemberdayaan ekonomi umat melalui sinergi dan efektifitas program kerja.

Ia berharap kesepakatan itu dapat ditindaklanjuti dalam bentuk program yang konkrit. Sehingga, manfaatnya dapat dirasakan masyarakat.

Posted on 22/01/2011, in Uncategorized. Bookmark the permalink. Komentar Dinonaktifkan pada MUI: Mengritik Jangan Membuat Gaduh.

Komentar ditutup.

%d blogger menyukai ini: